Dimensy Mobile
Farah.ID
Dimensy
Farah.ID

OJK Tunjuk Kades dan Lurah jadi Agen Pencegah Jeratan Pinjol Ilegal

LAPORAN: DIKI TRIANTO
  • Jumat, 25 November 2022, 18:18 WIB
OJK Tunjuk Kades dan Lurah jadi Agen Pencegah Jeratan Pinjol Ilegal
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 3 Jateng-DIY/RMOLJateng
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 3 Jateng-DIY melibatkan lurah dan kepala desa menjadi agen literasi keuangan. Upaya ini dilakukan untuk mencegah warga terjerat pinjaman online (Pinjol) ilegal.

Kepala OJK Kantor Regional 3 Jateng-DIY, Aman Santosa menegaskan, konsepnya seperti jogo tonggo dalam menghadapi pandemi Covid-19. Pamong atau aparat desa terlibat aktif untuk memberikan pencerahan dan edukasi kepada warganya.

"Program pelibatan lurah atau kepala desa sebenarnya sudah dilakukan OJK Yogjakarta, dan pada Desember mendatang akan diujicobakan di Wonosobo," kata Aman Santosa diberitakan Kantor Berita RMOLJateng, Jumat (25/11).

Aman menuturkan, banyak petani, pemilik penggilingan padi, hingga usaha warga desa yang harus dibentengi dari praktik pinjol ilegal dan investasi bodong.

"Para lurah dan kades jadi agen literasi di tingkat bawah, dan jadi garda terdepan untuk memerangi bisnis ponjol ilegal atau investasi bodong yang sudah beroperasi hingga pedesaan," sambung Aman.

Untuk itu, OJK mempersiapkan Satgas Waspada Investasi serta melibatkan lurah sebagai agen literasi keuangan. Di Solo, OJK sudah menggandeng Babinsa dan Babinkamtibmas selaku organ TNI dan Polri di tingkat kecamatan untuk membantu.

Selain memberikan edukasi soal literasi keuangan, lurah dan kades merangkap penerima laporan jika ada warga desa yang menjadi korban pinjol ilegal atau investasi bodong.

"Jadi bukan lurahnya yang diedukasi, tapi mereka ikut bertanggung jawab jika warga desa sampai tertipu Pinjol atau investasi bodong," tandasnya.
EDITOR: DIKI TRIANTO

ARTIKEL LAINNYA