Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Sudah Ada Peringatan Dini Air Pasang, BMKG: Banjir Rob Tanjung Emas Semarang Diperparah Tanggul Jebol

LAPORAN: AHMAD SATRYO
  • Senin, 23 Mei 2022, 21:46 WIB
Sudah Ada Peringatan Dini Air Pasang, BMKG: Banjir Rob Tanjung Emas Semarang Diperparah Tanggul Jebol
Banjir rob di Kawasan Berikat Tanjung Emas Semarang/RMOLJateng
Banjir rob yang terjadi pada Senin sore (24/5), di wilayah sekitar Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang, Jawa Tengah, sudah diprediksi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Kepala Stasiun Meteorologi Maritim Tanjung Emas BMKG di Semarang, Retno Widyaningsih menerangkan, pihaknya sudah mencatat kemungkinan adanya gelombang tinggi yang akan berdampak pada kawasan pelabuhan berpotensi terjadi banjir rob.

"Banjir Rob akibat adanya pasang air laut . Pasang air laut adalah kejadian periodik dan rutin tiap bulan. terjadi di saat bulan purnama dan juga akhir bulan hijriah," ujar Retno kepada Kantor Berita Politik RMOL, Senin malam (23/5).

Namun dalam beberapa hari belakangan, dijelaskan Retno, bahwa BMKG sudah melihat perubahan pola ketinggian air pasang sekitar wilayah Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang.

"Kebetulan ini dibarengi dengan gelombang laut yang cukup tinggi yaitu 1,25 hingga 2 meter, sehingga air Laut yang sedang pasang melimpas ke daratan," paparnya.

Retno memastikan, potensi bencana ini sudah disampaikan kepada otoritas terkait dan publik secara umum sejak dini hari tadi.

"Kami telah memberikan peringatan dini banjir rob maupun gelombang tinggi yang kami sebarkan kepada masyarakat dan instasi terkait," katanya.

Namun menurut Retno, kondisi banjir rob yang memberikan dampak signifikan di sekitar Pelabuhan Tanjung Emas dikarenakan infrastruktur penahan air laut jebol.

"Di Pelabuhan juga tadi ada laporan tanggul yang jebol. Itu yang memperparah kondisi sampai malam ini," demikian Retno.

ARTIKEL LAINNYA