Sembilan Calon Presiden 2024
Sembilan Calon Presiden 2024
Kopi Timur Mobile
Farah.ID
Kopi Timur
Farah.ID

Walikota Semarang Heran Angka Stunting Pusat dan Daerah Bisa Berbeda

LAPORAN: AHMAD KIFLAN WAKIK
  • Rabu, 02 Maret 2022, 05:00 WIB
Walikota Semarang Heran Angka Stunting Pusat dan Daerah Bisa Berbeda
Walikota Semarang Hendrar Prihadi/Net
Perbedaan data diantara pusat dan daerah, menjadi kendala tersendiri bagi kepala daerah dalam menangani angka stunting atau gagal tumbuh kembang anak akibat gizi yang tidak mencukupi.

Begitu dikatakan Walikota Semarang Hendrar Prihadi usai mengikuti Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting Indonesia di Hotel POpers, Selasa (1/3).

Pria yang akrab disapa Hendi ini mengungkapkan, di Kota Semarang ada 1.367 anak yang mengalami stunting, atau 3,1 persen dari total balita 44.058 anak. Namun di data pusat tercatat 21,3 persen.

"Data masih jadi persoalan rumit. Kalau 1.367 dari usia balita itu 3,21 persen. Kemenkes kok 21 persen," kata Hendi dikutip Kantor Berita RMOLJateng.

Meski demikian, Hendi memastikan, upaya mengatasi stunting terus dilakukan.

Menurutnya, masih banyak ibu yang belum paham soal gizi untuk anak. Sehingga perlu dilakukan sosialisasi. Selain itu juga pemerintah melakukan pemberian makanan bergizi sehari tiga kali selama tiga bulan.

"Kita membagikan makanan gizi sehari 3 kali selama 3 bulan dan pemberian susu termasuk vitamin lewat program Dinkes," katanya.

"Kalau angkanya hari ini sangat menakutkan tapi saya yakin tahun depan sudah bisa turun sangat drastis," demikian Hendi.

ARTIKEL LAINNYA