Update Bencana NTT: Total 124 Orang Ditemukan Meninggal Dunia, Hilang 74 Orang

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Raditya Jati, dalam jumpa pers virtual yang diselenggarakan di Kantor BNPB, Jakarta Timur, Rabu, 7 April/Repro

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) kembali mengumumkan jumlah korban bencana Badai Siklon Tropis Seroja yang terjadi di 15 kabupaten/kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati mengatakan, jumlah korban yang diumumkannya ini merupakan hasil pendataan bersama pemerintah daerah di NTT hingga pukul 14.00 WIB.

"Data terkahir yang kami dapatkan, total kemarin (malam) 117 orang. Sekarang 124 meninggal dunia," ujar Raditya Jati dalam jumpa pers virtual yang diselenggarakan di Kantor BNPB, Jakarta Timur, Rabu (7/4).

"Sementara untuk korban hilang tercatat 74 orang. Dan kami akan merinci seberapa banyak sesuai lokasi yang kami dapatkan," sambungnya.

Untuk rincian korban meninggal dunia yang sebanyak 124 jiwa, Raditya Jati menyebutkan ada 67 orang ditemukan di Kabupaten Flores Timur, Lembata 28 orang, 21orang di Alor, tiga orang di Malaka, dua orang di Sabu Raijua, satu orang di Kabupaten Kupang, satu orang di Kota Kupang dan satu orang di Ende.

"Total 124 yang kami identifikasi berdasarkan data di daerah," tambahnya.

Selain itu, BNPB juga mencatat jumlah pengungsi yang tersebar di 15 kabupaten/kota terdampak bencana di NTT ini ada 13.230 orang. Sedangkan yang masih tercatat luka-luka ada sebanyak 129 orang.

Untuk kerugian materil, terdapat 1.962 total rumah yang rusak, dengan rincian 154 unit rusak ringan, 277 rusak sedang dan 688 rusak berat.
 
Adapun 15 kabupaten/kota yang terdampak antara lain, Flores Timur, Malaka, Lembata, Ngada, Sumba Barat, Sumba Timur, Rote Ndao, Sabu Raijua, Alor, Kupang, Belu, Timor Tengah Utara dan Kupang.

"Memang lokasi yang ada di NTT ini pulau-pulau. Jadi, menjadi tantangan kita semua yang dalam hal penanganan mengalami masalah aksesbilitas," demikian Raditya Jati menambahkan.
EDITOR: AHMAD SATRYO

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Digusur Pemprov, Seorang Warga Merugi 1 M Dan Tinggal Baju Melekat Di Badan
Nusantara

Digusur Pemprov, Seorang War..

22 April 2021 01:33
Jam Malam Jakarta Berlaku Di 2.658 RT, Begini Sebarannya
Nusantara

Jam Malam Jakarta Berlaku Di..

21 April 2021 23:39
Rantis Polda Bali Yang Masih Terparkir Di Akasaka Music Club Dipertanyakan
Nusantara

Rantis Polda Bali Yang Masih..

21 April 2021 22:56
Khofifah: Nekat Mudik, Wajib Karantina Mandiri Tanpa Dibiayai Pemerintah
Nusantara

Khofifah: Nekat Mudik, Wajib..

21 April 2021 22:27
Bandara Jenderal Soedirman Batal Beroperasi, Salah Satunya Karena Larangan Mudik
Nusantara

Bandara Jenderal Soedirman B..

21 April 2021 21:57
Alun-alun Sebabkan Kerumunan, Bupati Majalengka Minta Maaf Ke Ridwan Kamil
Nusantara

Alun-alun Sebabkan Kerumunan..

21 April 2021 20:11
Sambangi Walikota Tangerang, Ini Yang Dibahas Waka DPR Sufmi Dasco
Nusantara

Sambangi Walikota Tangerang,..

21 April 2021 19:27
Anies Instruksikan RT Zona Merah Berlakukan Aturan Jam Malam
Nusantara

Anies Instruksikan RT Zona M..

21 April 2021 19:11