3 'Pusaka' Yang Tidak Boleh Ditinggalkan Tentara Selama Bertugas

Penyerahan buku "Masyarakat Pancasila" kepada masyarakat di wilayah perbatasan Indonesia-Malaysia/Ist

Ada 3 “pusaka” yang harus terus dipegang setiap tentara di manapun mereka bekerja. Ketiga pusaka ini tidak boleh dilupakan, tidak boleh dilepaskan, dan tidak boleh digunakan secara ceroboh.

Ketiga pusaka itu adalah Sapta Marga, Sumpah Prajurit, dan 8 Wajib Prajurit. Ketiganya tidak boleh dilupakan ketika bertugas di manapun. Pengabdian tanpa kenal lelah kepada negara, bangsa, dan masyarakat adalah perwujudan dari ketiga “pusaka” ini.  

Demikian inti penegasan Pangdam VI/Mulawarman, Mayjen TNI Heri Wiranto, kepada pasukan Pos Komando Taktis (Kotis) Long Bagun, Mahakam Ulu, Kalimantan Timur menandai berakhirnya kunjungan kerja perbatasan ke Sektor Barat beberapa waktu lalu.

Kotis Long Bagun merupakan komando taktis yang pendukung operasi bagi pos-pos penjagaan di perbatasan Indonesia-Malaysia. Pernyataan tersebut ditegaskan oleh Heri Wiranto kepada pasukan Kotis yang berkekuatan 90 orang.

“Kalian hendaknya harus bekerjasama dengan masyarakat, menghormati mereka dan tidak membuat masalah bagi masyarakat. Jaga kehormatan bangsa dan negara karena pos penjagaan adalah wajah dari negara,” ujar Heri Wiranto, melalui keterangannya yang diterima Redaksi, Minggu (8/3).

Kunjungan ke perbatasan selama dua hari (1-2 Maret 2021) berawal dari Balikpapan menuju Long Bagun dengan menempuh jarak 148,2 NM atau 274,466 km dalam waktu 1 jam 40 menit.

Selain Mayjen TNI Heri Wiranto, rombongan kunjungan terdiri Danrem 092/Maharajalila Brigjen TNI Suratno, Asintel Kol Inf Nyamin, Aslog Kolonel Inf Yasa Susana, Waasops Letkol Inf Teguh Wiratama, dan dua alumni Lemhannas PPSA XXI AM Putut Prabantoro –Ketua Pelaksana Gerakan Ekayastra Unmada (Semangat Satu Bangsa) serta DR Caturida Meiwanto Doktoralina yang Dosen Universitas Mercu Buana (UMB) Jakarta.

Setiba di Long Bagun, Heri Wiranto dan rombongan disambut oleh Ketua Adat Dayak Kenyah Balan Tingai, Sekda Kabupaten Long Bagus Stephanus Madang, dan para tokoh masyarakat setempat. Sambutan kehormatan kepada rombongan dilakukan dengan pengalungan perhiasan dan pemasangan gelang khas dayak.

Perjalanan Heri Wiranto dilanjutkan ke Pos Titik U 444 dengan rombongan terbatas dan menempuh jarak 78,5 NM atau 145,382 km dalam waktu 55 menit.

Pos penjagaan ini hanya dapat dicapai dengan helikopter. Rombongan mendarat di helipad yang terbuat dari bantalan kayu. Helipad ini terletak persis pada sisi jurang tak berjarak.

Keahlian dan kemampuan pilot ketika mendaratkan helikopter di titik U444 sangat dibutuhkan. Kesalahan sekecil apapun dalam mendaratkan helikopter dapat mendatangkan bencana mengingat helipad berada di bibir jurang yang berada di ketinggian 2.000 meter.

Mengingat kondisi yang sangat berbeda dengan pos perbatasan lainnya, kepada para pasukan penjaga Heri Wiranto berpesan bahwa yang paling utama adalah setiap pejaga harus bertanggung jawab pada dirinya, yakni menjaga kesehatan dan harus pandai dalam mengisi kegiatan selama sembilan bulan bertugas.

Menurut Heri Wiranto, jika menderita sakit, evakuasi hanya bisa dilakukan dengan menggunakan helikopter yang dalam melaksanakan tugas sangat tergantung pada cuaca.

Heri Wiranto juga menjelaskan, meski ditinggal selama 9 bulan, keluarga menjadi tanggung jawabnya. Sehingga selaku Pangdam V/Mulawaman, Heri Wiranto akan melakukan komunikasi secara rutin dengan keluarga masing-masing anggota TNI.  

Pada hari kedua, peninjauan perbatasan dilanjutkan ke Long Ampung (Long Apung), Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara, yang berjarak 71 NM atau 131,492 km dengan waktu tempuh 55 menit dari Long Bagun.

Berbeda dengan Titik U 444 yang hanya dikelilingi oleh hutan lebat, Pos Penjagaan Long Ampung berada di dekat masyarakat. Kondisi pos penjagaan Long Ampung jauh lebih baik karena ada berbagai kegiatan yang dapat dilaksanakan bersama masyarakat.

Bahkan tentara penjaga dapat memroduksi tempe dan tahu sendiri untuk mencukupi kebutuhan hidup mereka dan sebagian bisa dijual. Kepandaian ini juga ditularkan kepada masyarakat setempat.

“Kalian harus bersyukur mendapat tugas jaga di Long Ampuh ini. Long Ampuh jauh lebih baik dibanding dengan Titik U 444 yang hanya dikelilingi ribuan hektare hutan lebat, tidak ada akses ke titik itu, tidak ada masyarakat yang tinggal, dan berada pada ketinggian 2.000 meter. Di sini kalian bisa berhubungan dengan keluarga melalui HP, sementara di U 444 tidak ada sinyal sama sekali,” terang Heri Wiranto.

Heri Wiranto juga menekankan arti penting bekerja bersama, tidak menyakiti hati rakyat, dan sekaligus bersama-sama masyarakat menjaga kehormatan negara. Masyarakat harus dibantu dalam melakukan kegiatan bersama agar terwujud kemanunggalan TNI dan Masyarakat.

Dalam kunjungan kerja ke perbatasan tersebut, Heri Wiranto dan rombongan juga mengadakan silaturahmi dengan Bupati Kutai Barat, FX Yapan dan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompinda).

Jarak tempuh Long Bagun ke Sendawar, Kutai Barat adalah sejauh 56 NM atau 96,304 km dengan waktu tempuh 45 menit.

Dalam pidato sambutannya, Heri Wiranto menegaskan berdasarkan UU No. 34 Tahun 2004, kewajiban TNI untuk membantu dan bekerjasama dengan pemerintah daerah. Oleh karena itu kerjasama dan kordinasi yang solid di antara TNI dan pemerintah daerah menjadi kewajiban yang harus terwujud.

Tak lupa, dalam masing-masing kunjungan, AM Putut Prabantoro menyerahkan buku "Masyarakat Pancasila" di Long Bagun, Titik U 444, Sendawar Kutai Barat, dan Long Ampuh. Putut Prabantoro adalah editor buku "Masyarakat Pancasila" yang ditulis oleh sesepuh TNI almarhum Letjen TNI (Purn) Sayidiman Suryohadiprojo.

Pada 1-2 Maret 2021, Pangdam VI/Mulawarman Mayjen TNI Heri Wiranto dan rombongan mengadakan kunjungan kerja perbatasan RI-Malaysia sektor barat yang meliputi Pos Komando Taktis (Kotis) Long Bagun, Pos U444, dan Pos Long Ampuh, serta Kutai Barat.

Jika ditarik garis lurus, selama kunjungan ke perbatasan ini, Pangdam Mulawarman dan rombongan telah menempuh jarak total 708 NM atau 1.311,216 km.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Monitor PSU Pilkada 2020

Kamis, 08 April 2021
Video

Bincang Sehat • Mutasi Baru Virus Penyebab Covid-19

Jumat, 09 April 2021
Video

Ini Penampakan Prototipe Jet Tempur KF-X/IF-X

Sabtu, 10 April 2021

Artikel Lainnya

Terus Ingatkan Warga Untuk Tidak Mudik, Wagub DKI: Tempat Terbaik Ada Di Rumah
Nusantara

Terus Ingatkan Warga Untuk T..

12 April 2021 12:08
Tanggamus 3 Kali Berguncang, BMKG Minta Warga Waspadai Gempa Susulan
Nusantara

Tanggamus 3 Kali Berguncang,..

12 April 2021 11:31
Dukung Kebijakan Larangan Mudik, Pemuda Muhammadiyah Jabar Ingatkan Masyarakat Tidak Nekat
Nusantara

Dukung Kebijakan Larangan Mu..

12 April 2021 09:49
Mulai Hari Ini, Nama Tol Layang Japek Jadi Jalan Layang MBZ Sheikh Mohamed Bin Zayed
Nusantara

Mulai Hari Ini, Nama Tol Lay..

12 April 2021 09:01
BAZNAS DKI Lepas Duta Imam Tarawih Ke Masjid-masjid Di Jakarta
Nusantara

BAZNAS DKI Lepas Duta Imam T..

12 April 2021 04:38
Paska Gempa Malang, TNI Kerahkan 700 Pasukan
Nusantara

Paska Gempa Malang, TNI Kera..

12 April 2021 04:00
Pasca Gempa 6,1 M, Khofifah Minta Masyarakat Jatim Waspadai Ancaman Bencana Lain
Nusantara

Pasca Gempa 6,1 M, Khofifah ..

12 April 2021 02:45
Rukyatul Hilal Digelar Besok, Diprediksi Sudah 3 Derajat
Nusantara

Rukyatul Hilal Digelar Besok..

11 April 2021 22:48