Halmahera Selatan Diguncang Gempa 5,2M, Warga Luka Ringan Dan Rumah Rusak

Ilustrasi/Net

Kabupaten Halmahera Selatan mengalami gempa dengan kekuatan magnitudo 5,2 pada Jumat sore kemarin (26/2).

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melaporkan hasil penanganan yang dilakukan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Raditya Jati menerangkan, sejumlah kerusakan bangunan dan korban luka sudah teridentifikasi oleh timnya di daerah.

"Data per Jumat (26/2), pukul 22.00 WIB, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Halmahera Selatan mencatat sejumlah kerusakan dengan kategori rusak ringan (RR)," ujar Raditya Jati dalam keteran tertulis yang diterima Kantor Berita Politik RMOL, Sabtu (27/2).

Lebih rinci, Radit menyebutkan jumlah rumah warga yang rusak ringan akibat gempa ini ada sebanyak 60 unit. Selain itu, ada fasilitas lain yang juga mengalami rusak ringan.

"Ada satu unit Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) juga rusak ringan, satu unit rusunawa, satu unit kantor Pengadilan Agama, satu unit bangunan kompi D TNI dan satu unit bangunan Dinas Perkim," beber Raditya.

"Selain kerusakan, gempa mengakibatkan tiga warga luka ringan dan sebanyak 45 KK (169 jiwa) mengungsi. BPBD setempat masih terus melakukan pendataan terhadap dampak gempa M5,2," sambungnya.

Pascagempa ini, BPBD segera melakukan upaya penanganan darurat. Antara lain, kaji cepat dan koordinasi dengan dinas-dinas terkait, termasuk TNI dan Polri.

Sementara itu, dalam upaya memberikan pelayanan kepada warga penyintas, BPBD telah mendirikan tenda-tenda keluarga untuk warga maupun pasien yang sedang dirawat di RSUD Labuha.

"Petugas BPBD di lapangan mengimbau warga untuk tidak panik serta segera menghindari tertimpa bangunan apabila gempa susulan terjadi," demikian Raditya menutup.

Gempa bumi dengan magnitudo 5,2 terjadi pada Jumat (26/2), pukul 18.02 WIB. Gempa memicu guncangan kuat dan membuat warga Labuha di Kabupaten Halmahera Selatan, Provinsi Maluku Utara,ikut merasakannya.

Bahkan, BPBD Kabupaten Maluku Utara melaporkan guncangan kuat dirasakan warga di Desa Labuha. Guncangan kuat terjadi selama 2 hingga 3 detik di desa tersebut.

Dalam situasi itu, warga sempat panik dan berhamburan keluar rumah akibat guncangan kuat. BPBD setempat juga melaporkan bahwa lampu padam.

Sementara itu, Badan Meterologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) merilis parameter gempa M5,2 terjadi pada kedalaman 10 km. Pusat gempa berada 11 km timur laut Labuha di wilayah Provinsi Maluku Utara.

Namun berdasarkan pemodelan, gempa ini tidak memicu terjadinya tsunami.
EDITOR: AHMAD SATRYO

Kolom Komentar


Video

Rekaman CCTV Anggota Brimob Tewas Dikeroyok

Senin, 19 April 2021
Video

Obrolan Bareng Bang Ruslan • Reshuffle Kabinet Dan Koalisi 2024

Selasa, 20 April 2021
Video

Rekaman CCTV Kecelakaan Di Cileungsi, Mobil Box Parkir Ditabrak Mobil Box

Selasa, 20 April 2021

Artikel Lainnya

Digusur Pemprov, Seorang Warga Merugi 1 M Dan Tinggal Baju Melekat Di Badan
Nusantara

Digusur Pemprov, Seorang War..

22 April 2021 01:33
Jam Malam Jakarta Berlaku Di 2.658 RT, Begini Sebarannya
Nusantara

Jam Malam Jakarta Berlaku Di..

21 April 2021 23:39
Rantis Polda Bali Yang Masih Terparkir Di Akasaka Music Club Dipertanyakan
Nusantara

Rantis Polda Bali Yang Masih..

21 April 2021 22:56
Khofifah: Nekat Mudik, Wajib Karantina Mandiri Tanpa Dibiayai Pemerintah
Nusantara

Khofifah: Nekat Mudik, Wajib..

21 April 2021 22:27
Bandara Jenderal Soedirman Batal Beroperasi, Salah Satunya Karena Larangan Mudik
Nusantara

Bandara Jenderal Soedirman B..

21 April 2021 21:57
Alun-alun Sebabkan Kerumunan, Bupati Majalengka Minta Maaf Ke Ridwan Kamil
Nusantara

Alun-alun Sebabkan Kerumunan..

21 April 2021 20:11
Sambangi Walikota Tangerang, Ini Yang Dibahas Waka DPR Sufmi Dasco
Nusantara

Sambangi Walikota Tangerang,..

21 April 2021 19:27
Anies Instruksikan RT Zona Merah Berlakukan Aturan Jam Malam
Nusantara

Anies Instruksikan RT Zona M..

21 April 2021 19:11