Ahli: Belum Banyak Masyarakat Yang Paham Mana Batik Asli Dan Mana Yang Tiruan

Diskusi virtual bersama pakar batik Indonesia Komarudin Kudiya/Repro

Warisan budaya Indonesia ini cukup terkenal sampai ke manca negara. Semua mengakui keindahan corak dan motif yang tergambar dalam setiap helaian kain batik. Namun, ternyata masyarakat Indonesia sendiri tidak banyak yang paham bagaimana cara membedakan mana batik yang sali dan mana yang bukan.

"Banyak orang yang menganggap bahwa semua kain yang bermotif seperti batik, adalah batik sungguhan," ujar ahli batik Indonesia, Komarudin Kudiya, yang juga adalah Pengusaha Batik Komar Bandung sekaligus Ketua Asosiasi Pengusaha dan Pengrajin Batik Indonesia.

Ia menuturkan bahwa itu adalah hal yang  berbeda. Batik tulis atau batik asli, dibuat dengan tangan, oleh karena itu tidak ada model yang sama persis.

"Batik adalah kerajinan tangan yang cara membuatnya adalah dengan menggunakan menggunakan 'malam' atau lilin batik panas sebagai perintang warna. Cara menggunakannya dengan alat berupa canting," terang Komar, dalam acara diskusi virtual 'Jendela Usaha' yang diselenggarakan Republik Merdeka Online, Rabu (27/1).

Canting itu sendiri ada canting tulis dan canting cap untuk membentuk motif tertentu. Setiap motif pasti memiliki makna.

Komar yang sejak kecil sudah sangat mencintai dunia batik karena lahir dari generasi keenam pengusaha batik Trusmi mengatakan pentingnya edukasi untuk lebih mengenal warisan budaya inii.

Batik juga beragam, dari setiap daerah memiliki ciri khasnya sendiri. Harga batik juga beragan, dari yang hanya 50 ribu rupiah sampai yang puluhan juta. Batik asli pun ada yang hanya 50 ribu (dari pengrajinnya). Harga tentu dipengaruhi oleh wilayah dan kekhasan batik," jelas Komar.

Komar menekankan, harga murah atau mahalnya sehelai batik itu bukan berarti menentukan keaslian batik. Karena ada juga kain bermotif batik yang mahal sekali. Sebaliknya ada kain asli batik yang justru sangat ekonomis.

Lebih jauh Komar berpesan agar menjaga warisan Indonesia ini dengan cara memperkenalkannya secara baik.

"Saat ini batk sudah dikenal luas di dunia internasional bukan saja untuk berpakaian. Tetapi juga untuk aksesoris lainnya," ujar Komar.

Batik Indonesia sudah banyak diadaptasi. Untuk kebutuan luar negeri, corak atau motif batik pun banyak mengalami penyesuaian sehingga menjadi lebih beragam seperti yang kita lihat di acaar=acaar fashion show luar negeri, dari mulai gaun, kemeja, blazer, atau tas.

"Corak batik di luar negeri, contohnya seperti batik Jepang, diramu dengan budaya setempat sehingga keindahannya menyesuaikan kebutuhan masing-masing negara," terang Komar.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Uang Negara Diduga Mengalir Ke RS Bina Sehat, Mantan Bupati Jember Faida Diperiksa Kejaksaan
Nusantara

Uang Negara Diduga Mengalir ..

02 Maret 2021 04:40
Sepuluh Hari Divaksin, Ketua IDI Lampung Masih Terjangkit Covid-19
Nusantara

Sepuluh Hari Divaksin, Ketua..

02 Maret 2021 03:18
Melanggar Aturan, Penerobos Ring 1 Istana Akhirnya Ditilang
Nusantara

Melanggar Aturan, Penerobos ..

02 Maret 2021 01:45
Diduga Palsukan Data Pasien Covid-19, RSUD Karanganyar Dilaporkan Ke Polisi
Nusantara

Diduga Palsukan Data Pasien ..

02 Maret 2021 01:10
Terpilih Aklamasi, Lamberthus Jitmau Resmi Pimpin Golkar Papua Barat
Nusantara

Terpilih Aklamasi, Lamberthu..

02 Maret 2021 00:56
Resmikan Travelator Masjid Agung Sidoarjo, Khofifah: Akan Permudah Jamaah Lansia Beribadah
Nusantara

Resmikan Travelator Masjid A..

02 Maret 2021 00:23
Usai Sertijab, Penerus Risma Tancap Gas Blusukan Pantau Saluran Air
Nusantara

Usai Sertijab, Penerus Risma..

01 Maret 2021 23:33
Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta Gagalkan Pengiriman Sabu Asal Malaysia
Nusantara

Bea Cukai Bandara Soekarno-H..

01 Maret 2021 22:21