Dua Dekade Kanang: Ngawi Penyangga Pangan Nasional

Bupati Ngawi Budi 'Kanang' Sulistyono/RMOL Jatim

Memang, saat ini tidak ada suatu teori pun yang mampu menjelaskan pembangunan ekonomi daerah secara komprehensif. Namun ada beberapa teori secara parsial yang dapat membantu memahami kondisi pembangunan ekonomi, sosial maupun lainnya bermuara pada tingkat kesejahteraan masyarakat.

Bicara pembangunan daerah di Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, ada sederet catatan plus yang perlu dijadikan kajian semua pihak. Hal itu tidak terlepas dari kepemimpinan Budi Sulistyono, Bupati Ngawi yang akrab disapa Kanang itu.

Seperti pendapat yang disampaikan Syamsul Fathoni, dosen Institut Agama Islam Sunan Giri (Unsiri) Ponorogo. Secara gamblang,dia membeberkan catatan plus Kanang dalam memimpin Ngawi.

Fathoni menilai, Kanang punya pengalaman matang selama 20 tahun berkiprah sebagai pejabat birokrat. Karirnya diawali sebagai wakil bupati dua periode mendampingi Harsono.

Kata Fathoni, konsep yang dibawa Kanang selama dua dasawarsa mampu membawa perubahan yang cukup signifikan di daerahnya. Baik tatanan ekonomi berbasis kerakyatan ditambah sarana prasarana sebagai pengungkit dasar kemajuan yang berkelanjutan.

"Selama memimpin Ngawi, Kanang ini tampil bagus dari kacamata kita. Yang paling nyata itu kesejahteraan masyarakat desa meningkat tajam sesuai fasenya," terang Toni yang juga mantan Ketua KPU Ngawi ini, seperti dikutip dari Kantor Berita RMOL Jatim, Sabtu (28/11).

Bicara pembangunan desa, Fathoni tidak menyanggah proses pembangunan yang terintegrasi pada konsep kerakyatan bisa dirasakan semua pihak. Terutama soal infrastruktur jalan antar desa khususnya 10 tahun terakhir bisa dirasakan masyarakatnya. Kanang mampu mengidentifikasi program jangka pendek yang bersumbu pada pilar kekuatan ekonomi.

"Bicara identifikasi potensi ekonomi Kanang bisa memunculkan titik wisata di daerahnya. Tentu prosesnya bertahap seperti keberadaan benteng Pendem (Van Den Bosch-red) mampu diakusisi meski belum sepenuhnya clear. Belum lagi soal pembebasan lokasi heritage seperti Kepatihan itu," ulasnya.

Ia menilai Kanang sebagai pemimpin yang peka akan potensi seni budaya daerahnya dan membuka kanal serta mensupport pelaku seni dalam berkreasi. Hal itu terlihat dengan munculnya seniman muda diberbagai bidang seni di Ngawi.

Ibaratnya pancing, Kanang melempar umpan yang dijawab dengan karya dari para pelaku seni.
Pada tataran sistim pertanian berorientasi ke swasembada pangan, tambah Fathoni, saat ini Ngawi menjadi sebagai salah satu daerah penyangga pangan nasional. "Ngawi menempati posisi nomor dua di Jawa Timur."

Ngawi memiliki lahan sawah seluas 50.197 ha dengan Indek Pertanaman (IP) 2.6 terhitung sampai pertengahan November 2019. Adapun produksi gabahnya sebesar 778.986 ton. Hasil ini setara dengan 446.904 ton beras, surplus dari kebutuhan kabupaten itu.

"Diakui atau tidak Ngawi ini sudah surplus beras, bahkan kebutuhannya hanya sebagian kecil sebesar 20 persen dari produksinya," urainya.

Menurut catatan, konsumsi beras penduduk Ngawi sebesar 92.600 ton per tahun atau 20 persen. Dengan demikian terjadi surplus beras sebesar 354.304 ton atau 80 persen. Secara otomatis, Ngawi mampu menyuplai kebutuhan pangan di daerahnya maupun wilayah luar.

Toni menambahkan, selama ini, di wilayah Ngawi  minim gesekan sosial masyarakat. Hal itu menjadi pertanda bahwa situasi kamtibmas di daerah itu sangat terjamin.  Kanang dinilai mampu menjadi masterchef di dapur politik dengan cara yang cukup elegan.

"Jika ada pihak tertentu sekarang ini menilai negatif dan dirasa kurang saya kira sah-sah saja. Pada prinsipnya menyesuaikan dinamika yang berkembang. Namun entri poin yang dimiliki Kanang plus bagi kemajuan Ngawi selama ini," ulasnya.

Kolom Komentar


Video

Puting Beliung Gegerkan Wonogiri!

Rabu, 20 Januari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Membaca Bencana Lewat Politik

Kamis, 21 Januari 2021
Video

Bincang Sehat • Vaksin Covid-19 Pada Lansia

Jumat, 22 Januari 2021

Artikel Lainnya

PPKM Jateng Tak Efisien, Ahli: Sanksi Memberatkan Dan Minim Sosialisasi
Nusantara

PPKM Jateng Tak Efisien, Ahl..

23 Januari 2021 01:39
Aksi Nyata KNPI Bantu Korban Bencana Alam Berbuah Apresiasi Kepala BNPB
Nusantara

Aksi Nyata KNPI Bantu Korban..

22 Januari 2021 22:37
Masuk Tahap Transisi Pemulihan, BNPB Berupaya Percepat Pendataan Kerusakan Gempa Sulbar
Nusantara

Masuk Tahap Transisi Pemulih..

22 Januari 2021 22:36
Cegah Sabotase, Pemkot Jakpus Dirikan Pos Keamanan Di Rumah Pompa
Nusantara

Cegah Sabotase, Pemkot Jakpu..

22 Januari 2021 21:32
KKB Tembaki Pos Tatigi Intan Jaya, Dua Prajurit TNI Gugur
Nusantara

KKB Tembaki Pos Tatigi Intan..

22 Januari 2021 21:03
Polisi Selidiki Pasangan Mesum Di Halte Senen
Nusantara

Polisi Selidiki Pasangan Mes..

22 Januari 2021 18:53
Wagub DKI Minta Polisi Usut Dugaan Sabotase Pompa Banjir
Nusantara

Wagub DKI Minta Polisi Usut ..

22 Januari 2021 18:15
KNPI Gandeng Organisasi Kampus Salurkan Bantuan Korban Gempa Majene
Nusantara

KNPI Gandeng Organisasi Kamp..

22 Januari 2021 17:49