Menutup Rumah Sakit Bukan Solusi Hentikan Penyebaran Covid-19

Sebagian layanan Rumah Sakit Umum Teungku Peukan di Aceh Barat Daya ditutup sementara oleh Pemkab/Net

Keputusan Pemerintah Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya) menutup sebagian layanan di Rumah Sakit Umum Teunku Peukan dapat kritikan masyarakat. Karena hal ini dinilai tak bisa jadi solusi untuk menghentikan laju pertambahan kasus Covid-19 di wilayah tersebut.

Seorang warga Aceh Barat Daya, Khairil Arwadi, meminta pemerintah tidak menutup RSU Teungku Peukan untuk mengantisipasi jumlah kasus Covid-19. Seharusnya pemerintah kabupaten lebih serius mengatasi penyebaran Covid-19 dengan mencegah kerumunan orang.

“Pemerintah juga harus memastikan masyarakat selalu menjalankan protokol kesehatan. Menutup rumah sakit bukan solusi. Itu malah menambah masalah. Harusnya, ada upaya lebih serius dalam menjaga para petugas medis dan warga dari paparan corona,” kata Khairil kepada Kantor Berita RMOLAceh, Selasa (3/8).

Menurut Khairil, mengalihkan pelayanan kesehatan dari rumah sakit ke puskesmas hanya memindahkan masalah, bukan menyelesaikan masalah. Bahkan Khairil menilai peralatan medis di puskesmas tidak memadai untuk merawat pasien yang memerlukan penanganan serius.

“Misalkan, ada yang kecelakaan dan membutuhkan operasi. Sudah tentu dia tidak bisa ditangani di pukesmas,” kata Khairil. “Kalau memang serius mau mencegah, pemerintah harusnya menggunakan anggaran daerah untuk membangun rumah sakit khusus Covid-19.”

Pemkab, kata Khairil, bisa menggunakan sejumlah bangunan yang tidak terpakai sebagai rumah sakit darurat. Dengan anggaran yang ada, Pemkab juga bisa menyediakan alat pemeriksaan tes usap dan ventilator sehingga penyakit itu bisa dapat segera dideteksi dan diobati.

Menurut Khairul, hingga saat ini tidak ada langkah serius yang diambil Pemkab untuk memutus mata rantai Covid-19. Pasalnya, di banyak titik, cukup mudah dijumpai kerumunan orang tanpa menerapkan protokol kesehatan.

“Banyak petugas medis yang terpapar ini akibat tidak ada kebijakan yang jelas untuk mengantisipasi penularan. Dan yang jelas, menutup rumah sakit bukan solusi,” kata Khairul.

Untuk diketahui, jumlah pasien Covid-19 di Aceh terus bertambah. Dalam laman informasi pasien corona milik Dinas Kesehatan Aceh, total warga Aceh yang tertular Covid-19 mencapai 433 orang. Senin kemarin (3/8) juga terdapat dua pasien Covid-19 yang meninggal dunia.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

#KamiMasihAda Pemkot Fasilitasi Launching Album 30 Musisi Semarang

Kamis, 24 September 2020
Video

Tanya Jawab Cak Ulung - Ancaman dan Peluang Pilkada

Kamis, 24 September 2020

Artikel Lainnya

Wisma Atlet Pindahkan 34 Fasilitas Ruang ICU Ke RS Universitas Indonesia
Nusantara

Wisma Atlet Pindahkan 34 Fas..

26 September 2020 18:57
Mundurnya Akmal Taher Indikasi Ada Kesalahan Dalam Penanganan Covid-19 Di Indonesia
Nusantara

Mundurnya Akmal Taher Indika..

26 September 2020 17:49
Bertambah 4.494 Kasus, Total 271.339 Orang Terjangkit Covid-19
Nusantara

Bertambah 4.494 Kasus, Total..

26 September 2020 16:11
Sambut Pjs Gubernur Sulut, Olly Dondokambey: Selamat Bekerja Pak Agus Fatoni, Kita Gantian Sementara
Nusantara

Sambut Pjs Gubernur Sulut, O..

26 September 2020 11:37
Anwar Abbas Setuju Wacana Sumatera Barat Diganti Jadi Provinsi Minangkabau
Nusantara

Anwar Abbas Setuju Wacana Su..

26 September 2020 10:43
Eddi Widiono Dukung VBL Wujudkan Koridor Listrik NTT-Jawa
Nusantara

Eddi Widiono Dukung VBL Wuju..

26 September 2020 09:34
Hari Ini, Airlangga Kampanye
Nusantara

Hari Ini, Airlangga Kampanye..

26 September 2020 07:59
Dinas PUPR Kalsel Bangun Akses Jalan Menuju Makam Datu Kelampayan Target Selesai 2024
Nusantara

Dinas PUPR Kalsel Bangun Aks..

26 September 2020 07:31