RDMP Kilang Balikpapan On The Track, Kebutuhan BBM Kalimantan Dan Sekitar Akan Terpenuhi

RDMP Kilang Balikpapan/Net

Penuntasan proyek strategis nasional yaitu pembangunan kilang Refinery Development Master Plan (RDMP) Balikpapan di tengah pandemi Covid-19 mendapat apresiasi dari Pengamat Energi asal Universitas Trisakti, Mamit Setiawan.

Apalagi proyek pemerintah melalui PT Pertamina ini berjalan sesuai target. Dimana, saat ini progresnya telah mencapai 16,32 persen, progres ini naik dari capaian triwulan 1-2020 yang tercatat 15,02 persen.

"Saya mengapresiasi karena di tengah kondisi Covid-19 ini Pertamina sanggup menyelesaikan target pekerjaan sesuai dengan timeline yang diberikan dimana mencapai 16.32 persen," kata Mamit dalam keterangan persnya, Selasa (2/6).

Pria yang juga sebagai Direktur Executive Energy Watch mengatakan bahwa proyek RDMP Kilang Balikpapan merupakan suatu langkah strategis dalam menjaga ketahanan energi nasional terutama untuk kawasan Indonesia bagian timur.

"Dengan peningkatan kapasitas sebesar 100.000 BOPD dari 260.000 menjadi 360.000 BOPD setidaknya ke depan dapet memenuhi kebutuhan BBM di kawasan Kalimantan dan sekitarnya," ujarnya.

Mamit juga menilai satu keunggulan lagi dari RDMP Balikpapan adalah peningkatan kualitas BBM dari standar setara EURO II menjadi setara EURO V. Jelas ini sejalan dengan keinginan pemerintah dan juga dunia international untuk menyediakan BBM berkualitas dan ramah terhadap lingkungan.

"Point penting lain dari project RDMP Balikpapan ini adalah mampu menciptakan lapangan pekerjaan bagi masyarakat sekitar sehingga Ekonomi masyarakat sekitar bisa tumbuh dan terus terjaga daya belinya," ungkapnya.

Selain itu Mamit berpandangan bahwa proyek ini sangat membantu pemerintah daerah terkait dengan penerimaan pajak dan juga non pajak untuk pembangunan daerahnya. Jumlah pekerja yang terlibat dalam proyek ini sangat signifikan sehingga ditengah kondisi pandemik seperti ini sangat membantu dalam mengurangi jumlah pengangguran di Indonesia.

Meski demikian Mamit mengingatkan bahwa tantangan ke depan yang harus diperhatikan ditengah kondisi covid19 oleh Pertamina bagaimana pekerjaan RDMP bisa tetap berjalan secara maksimal mengingat  sampai saat ini belum tahu kapan pandemik ini akan berakhir.

"Protokol-protokol dan SOP dalam bekerja selama pandemik ini berlangsung harus tetap diperhatikan secara ketat dan maksimal mengingat urgensi dari proyek RDMP Balikpapan ini. Selain itu,melalui sinergi dengan project new crude tangked facility Lawe Lawe sangat memperkuat posisi ketahanan energi nasional dan di harapkan ke depan kita sudah tidak mengimpor minyak lagi," tandasnya.

Sebelumnya, Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman mengatakan progress RDMP Balikpapan saat ini masih on the track, meskipun dalam pelaksanaan pengerjaannya harus menerapkan protokol kesehatan secara ketat.

"Megaproyek RDMP dan GRR merupakan proyek strategis nasional yang telah ditetapkan untuk terus dijalankan di tengah pandemi Covid-19 serta fluktuasi harga minyak mentah dan kurs rupiah terhadap dollar. Proyek ini penting untuk memastikan ketahanan dan kemandirian energi nasional dapat segera terwujud," ujar Fajriyah.

Dia menuturkan progress RDMP Balikpapan per 17 Mei 2020 meliputi empat pekerjaan yakni engineering (6,05 persen), Procurement (5,85 persen), Construction (4,38 persen) dan Commissioning (0,03 persen) sehingga secara keseluruhan mencapai 16,32 persen.

Proyek RDMP dan GRR secara keseluruhan, tambah Fajriyah, saat ini mempekerjakan sekitar 5.000 tenaga kerja di mana mayoritas di RDMP Balikpapan. Pada umumnya pekerja di RDMP Balikpapan berasal dari pekerja lokal, sehingga pihaknya harus terus menjaga keberlangsungan proyek ini agar ekonomi masyarakat di wilayah operasi bisa terus tumbuh dan bergerak maju.

Menurut Fajriyah, RDMP Balikpapan akan meningkatkan kapasitas pengolahan kilang dari 260 ribu barel per hari menjadi 360 ribu barel per hari serta meningkatkan kualitas produk BBM dari setara Euro II menjadi setara Euro V. Proyek RDMP Balikpapan juga disinergikan dengan pembangunan New Crude Lawe-Lawe Tankage Facility dengan kapasitas penyimpanan sebesar 2 juta barel.

Kolom Komentar


Video

Negara yang Ditakuti Yahudi di Timur Tengah Cuman Dua, Iran dan Turki

Rabu, 16 September 2020
Video

Orang Yahudi Bikin Terowongan untuk Beribadah di Bawah Masjid Al-Aqsa

Rabu, 16 September 2020

Artikel Lainnya

Jabar Perketat AKB, Tak Ada Lagi Basa-basi Untuk Pelanggar Protokol Kesehatan
Nusantara

Jabar Perketat AKB, Tak Ada ..

19 September 2020 02:16
Tingkatkan Pemahaman Penanganan Tanggap Darurat, PMI Cirebon Beri Pelatihan Bagi Masyarakat
Nusantara

Tingkatkan Pemahaman Penanga..

18 September 2020 21:54
Tidak Patut Dicontoh, Oknum Anggota FKDM Paksa Makan Di Tempat  Secara Arogan
Nusantara

Tidak Patut Dicontoh, Oknum ..

18 September 2020 20:37
Berkas Lengkap, Hendi-Ita Siap Lawan Kotak Kosong Di Pilwakot Semarang
Nusantara

Berkas Lengkap, Hendi-Ita Si..

18 September 2020 19:40
Cegah Klaster Perkantoran, Perusahaan Diminta Laporkan Kasus Positif Covid-19 Di Lingkungan Kerja
Nusantara

Cegah Klaster Perkantoran, P..

18 September 2020 19:20
Pemerintah Sudah Siapkan Teknis Pemindahan Dana Taperum PNS, Tapera 2021 Siap Beroperasi
Nusantara

Pemerintah Sudah Siapkan Tek..

18 September 2020 19:02
Dari 'Warga Miskin Amerika' Hingga Jadi Istri Gubernur, Kunci Atalia Kamil: Bersyukur
Nusantara

Dari 'Warga Miskin Amerika' ..

18 September 2020 16:11
Bareng Deddy Corbuzier Dan Ryan D'Masiv, MRT Jakarta Sosialisasi Gerakan Peduli 3M
Nusantara

Bareng Deddy Corbuzier Dan R..

18 September 2020 15:27