Lagi, BIN Temukan 187 Orang Reaktif Covid-19 Saat Gelar Rapid Test Di Surabaya

Warga Surabaya jalani rapid test Covid-19 yang difasilitasi BIN/RMOL

Badan Intelijen Negara (BIN) melanjutkan rangkaian rapid test masal di Surabaya, Jawa Timur. Memasuki hari keempat, BIN menggelar rapid test Covid-19 di dua titik di Surabaya.

Rapid Test massal ini digelar guna memutus rantai penyebaran Covid-19 yang merupakan arahan langsung dari Kepala BIN, Jenderal (Purn) Budi Gunawan.

Adapun dua titik rapid test massal pada Senin (1/6) ini berada di Taman Mundu, Jalan Tambaksari, Surabaya (depan Stadion 10 November) dan di Terminal Manukan, Jalan Manukan, Surabaya, Jawa Timur.

Head of Medical Intelligence, Dr Sri Wulandari, salah satu dokter yang menangani rapid test Covid-19 yang digelar BIN di Surabaya mengungkapkan di lokasi pertama di Terminal Manukan, Surabaya, BIN telah melakukan test Covid-19 terhadap 555 orang. Dari jumlah itu, 54 orang hasilnya reaktif.

"Yang sudah melakukan swab test atau PCR (Polymerase Chain Reaction) test 56 orang (2 orang tambahan dari Puskesmas setempat yang sudah reaktif). Mereka langsung ikut swab test berdasarkan rekomendasi dari puskesmas," kata Dr Wulan, Senin (1/6).

Sementara itu, di lokasi kedua rapid test massal di Taman Mundu atau tepat di seberang stadion Gelora 10 November, Surabaya, BIN telah melakukan test terhadap 540 orang, dengan jumlah warga yang reaktif mencapai 133 orang. Adapun yang melakukan swab test berjumlah 189 orang.

"Jumlah yang reaktif 133 orang, yang swab test atau PCR (Polymerase Chain Reaction) test 189 orang (Ada tambahan 56 orang dari puskesmas). Tapi mereka tetap ikut rapid test dari awal dan diikutkan swab test karena hasilnya sudah reaktif dari puskesmas," jelasnya.

Kegiatan rapid test massal ini didukung tenaga medis, analis laboratorium dan tenaga pedukung sebanyak 40 orang dari Jakarta dan dibantu 20 anggota Binda Jatim.

Satgas lawan Covid-19 BIN membawa langsung Mobil Laboratorium Covid-19, ambulance dan peralatan pendukung lainnya untuk dioperasikan selama 9 hari di kota Surabaya dan sekitarnya.

Mobil Laboratorium ini, merupakan 1 dari 5 mobil laboratorium Biosafety Level 2 (BSL-2) yang bersertifikat internasional pertama di Indonesia.

Dalam rapid test ini, BIN menyiapkan 2.000-3.000 alat rapid test beserta 2 mobil lab untuk test PCR atau swab test dalam satu hari. Swab Test ini diperuntukan bagi warga yang reaktif (positif) Covid-19. 1 unit Mobile Lab dari BIN ini dapat mengambil 300 sampel per harinya. Adapun hasil Swab Test bisa diketahui hanya dalam 2,5 jam.

Kolom Komentar


Video

Negara yang Ditakuti Yahudi di Timur Tengah Cuman Dua, Iran dan Turki

Rabu, 16 September 2020
Video

Orang Yahudi Bikin Terowongan untuk Beribadah di Bawah Masjid Al-Aqsa

Rabu, 16 September 2020

Artikel Lainnya

Jabar Perketat AKB, Tak Ada Lagi Basa-basi Untuk Pelanggar Protokol Kesehatan
Nusantara

Jabar Perketat AKB, Tak Ada ..

19 September 2020 02:16
Tingkatkan Pemahaman Penanganan Tanggap Darurat, PMI Cirebon Beri Pelatihan Bagi Masyarakat
Nusantara

Tingkatkan Pemahaman Penanga..

18 September 2020 21:54
Tidak Patut Dicontoh, Oknum Anggota FKDM Paksa Makan Di Tempat  Secara Arogan
Nusantara

Tidak Patut Dicontoh, Oknum ..

18 September 2020 20:37
Berkas Lengkap, Hendi-Ita Siap Lawan Kotak Kosong Di Pilwakot Semarang
Nusantara

Berkas Lengkap, Hendi-Ita Si..

18 September 2020 19:40
Cegah Klaster Perkantoran, Perusahaan Diminta Laporkan Kasus Positif Covid-19 Di Lingkungan Kerja
Nusantara

Cegah Klaster Perkantoran, P..

18 September 2020 19:20
Pemerintah Sudah Siapkan Teknis Pemindahan Dana Taperum PNS, Tapera 2021 Siap Beroperasi
Nusantara

Pemerintah Sudah Siapkan Tek..

18 September 2020 19:02
Dari 'Warga Miskin Amerika' Hingga Jadi Istri Gubernur, Kunci Atalia Kamil: Bersyukur
Nusantara

Dari 'Warga Miskin Amerika' ..

18 September 2020 16:11
Bareng Deddy Corbuzier Dan Ryan D'Masiv, MRT Jakarta Sosialisasi Gerakan Peduli 3M
Nusantara

Bareng Deddy Corbuzier Dan R..

18 September 2020 15:27