Repotkan Orang Tua, Pembelajaran Daring Perlu Dievaluasi

Ilustrasi/Net

Paguyuban Orang Tua Murid Taman Kanak-Kanak (POM-TK) se-Bandung Raya meminta Menteri Nadiem mengevaluasi proses pembelajaran daring yang telah dilakukan sekolah-sekolah sejak merebaknya virus Covid-19 beberapa bulan yang lalu.

Alih-alih membantu ketahanan keluarga dalam menghadapi pandemi, orang tua murid TK menilai pembelajaran daring justru menggandakan kerepotan mereka di tengah berbagai kesulitan yang diakibatkan oleh pandemi corona.

"Sejak diberlakukannya pembelajaran daring, biaya pendidikan untuk anak tidak lebih efisien. Sebab, selain besaran uang sekolah (SPP) tetap, orang tua harus menanggung biaya kuota internet serta pembelian peralatan prakarya yang normalnya disediakan sekolah," kata Rahmi ST, pegiat POM-TK.

Selain itu, sebagian besar sekolah juga tidak memiliki kebijakan untuk memodifikasi kurikulum agar sesuai dengan situasi pandemi. Guru-guru, kata Rahmi, biasanya mengirimkan instruksi melalui aplikasi WhatsApp mengenai materi yang harus dipelajari murid berikut tugas-tugas harian yang harus mereka setor ke guru. Dalam masa normal, materi dan tugas tersebut biasanya diselesaikan di dalam kelas.  

"Di tengah pandemi, sekolah masih mengejar pelaksanaan kurikulum. Keterbatasan berkreativitas yang dimiliki guru akhirnya menempatkan murid sebagai obyek penyetor tugas harian. Orang tua pun terbebani dengan tugas baru sebagai pengganti guru, agar anaknya terus menyetorkan tugas," lanjutnya.

Agar situasi ini tidak berlarut-larut, kata Rahmi, Kemdikbud harus merumuskan kurikulum darurat yang lebih pas diterapkan pada saat pandemi. Guru-guru juga perlu dilatih dengan berbagai metode pembelajaran yang kreatif agar proses belajar mengajar jarak jauh tidak terlalu membebani murid dan orang tua.

"Ada beberapa contoh dari pengalaman negara lain yang bisa diterapkan. Di Jerman, misalnya, sekolah memberikan daftar bacaan kepada murid. Kemdikbud dapat bekerja sama dengan penerbit-penerbit buku untuk anak-anak. Aktivitas membaca dan menceritakan bacaan jauh lebih tepat untuk masa sekarang, ketimbang berbagai tugas prakarya," tandasnya.  

Kolom Komentar


Video

Negara yang Ditakuti Yahudi di Timur Tengah Cuman Dua, Iran dan Turki

Rabu, 16 September 2020
Video

Orang Yahudi Bikin Terowongan untuk Beribadah di Bawah Masjid Al-Aqsa

Rabu, 16 September 2020

Artikel Lainnya

Tingkatkan Pemahaman Penanganan Tanggap Darurat, PMI Cirebon Beri Pelatihan Bagi Masyarakat
Nusantara

Tingkatkan Pemahaman Penanga..

18 September 2020 21:54
Tidak Patut Dicontoh, Oknum Anggota FKDM Paksa Makan Di Tempat  Secara Arogan
Nusantara

Tidak Patut Dicontoh, Oknum ..

18 September 2020 20:37
Berkas Lengkap, Hendi-Ita Siap Lawan Kotak Kosong Di Pilwakot Semarang
Nusantara

Berkas Lengkap, Hendi-Ita Si..

18 September 2020 19:40
Cegah Klaster Perkantoran, Perusahaan Diminta Laporkan Kasus Positif Covid-19 Di Lingkungan Kerja
Nusantara

Cegah Klaster Perkantoran, P..

18 September 2020 19:20
Pemerintah Sudah Siapkan Teknis Pemindahan Dana Taperum PNS, Tapera 2021 Siap Beroperasi
Nusantara

Pemerintah Sudah Siapkan Tek..

18 September 2020 19:02
Dari 'Warga Miskin Amerika' Hingga Jadi Istri Gubernur, Kunci Atalia Kamil: Bersyukur
Nusantara

Dari 'Warga Miskin Amerika' ..

18 September 2020 16:11
Bareng Deddy Corbuzier Dan Ryan D'Masiv, MRT Jakarta Sosialisasi Gerakan Peduli 3M
Nusantara

Bareng Deddy Corbuzier Dan R..

18 September 2020 15:27
Konferensi Besar GP Ansor Di Sulut Dibuka Presiden, Gubernur Olly Sampaikan Pentingnya Kerukunan Dan Sinergisitas
Nusantara

Konferensi Besar GP Ansor Di..

18 September 2020 15:25