Berpotensi Salahtafsir, Rasio Kematian Covid-19 Sebaiknya Tidak Diumumkan Pemerintah

Ilustrasi/Net

Pemerintah diminta tidak mengumumkan rasio kematian dalam kasus virus corona baru (Covid-19). Pasalnya, persentase tingkat fatalitas atau Case Fatality Rate (CFR) maupun Death Rate berpotensi disalahartikan pihak tertentu.

Demikian diungkapkan Poly Network (PN), sebuah kelompok peneliti jaringan sosial kualitatif independen dan nonpartisan yang berisikan pada akademisi antropologi, sosial politik, dan praktisi teknologi informasi.

“CFR maupun Death Rate berpotensi menyesatkan dan dapat disalahtafsirkan untuk kepentingan yang tidak menguntungkan upaya percepatan penanganan wabah Covid-19,” ujar Direktur PN, Johan Neesken, Kamis (26/3).

Bahkan, Johan menyatakan, lembaga resmi dunia seperti badan kesehatan dunia WHO dan CDC US pun tidak melakukan hal tersebut. Sebagian besar diskusi terkini tentang risiko kematian akibat Covid-19 dilakukan fokus pada CFR.

“Dalam kasus terburuk, banyak yang menyesatkan bahwa CFR memberikan jawaban untuk pertanyaan seberapa besar kemungkinan seseorang terinfeksi Covid-19 meninggal karenanya,” tutur Johan kepada Kantor Berita RMOLJabar.

Meski CFR sebagai metrik yang relevan, namun tidak memberi tahu tentang risiko kematian orang  terinfeksi.

“Itu hanyalah rasio antara jumlah kematian yang dikonfirmasi dari penyakit dan jumlah kasus yang dikonfirmasi (bukan total kasus),” tegasnya.

Adapun Death Rate sebagai yang ukuran sangat berbeda dihitung melalui cara membagi jumlah kematian akibat penyakit dengan total populasi.

“Ini penting untuk dibedakan, karena sayangnya orang juga terkadang mengacaukan CFR dengan Death Rate,” imbuhnya.

Dia mencontohkan pandemik flu Spanyol pada 1918. Perkiraan yang sering dikutip Johnson dan Mueller (2002) adalah 50 juta orang meninggal secara global, hal tersebut menyiratkan 2,7 persen dari populasi dunia meninggal pada saat itu.

“Ini berarti death rate adalah 2,7 persen. Tetapi 2,7 persen sering salah dilaporkan sebagai CFR. Jika faktanya Death Rate adalah 2,7 persen, maka tingkat CFR jauh lebih tinggi karena tidak semua orang di dunia terinfeksi flu Spanyol,” jelasnya.

Menurutnya, CFR yang umum dilaporkan sebagai nilai tunggal bahkan konstanta biologis, juga patut disayangkan. Sebab, CFR bukan nilai terkait dengan penyakit yang diberikan, tetapi sebaliknya mencerminkan keparahan dalam konteks tertentu, pada waktu tertentu, dan dalam populasi tertentu.

Johan menekankan, justru Infection Fatality Risk (IFR) yang sebenarnya mampu memberikan jawaban atas pertanyaan seberapa besar kemungkinan seseorang yang terinfeksi Covid-19 meninggal.

“Kemungkinan seseorang meninggal karena suatu penyakit tidak tergantung pada penyakit itu sendiri, tetapi juga respons sosial dan individu terhadapnya, tingkat dan waktu perawatan yang mereka terima, serta kemampuan individu untuk pulih dari penyakit itu,” tandasnya.  
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

Ini kronologi Dua Mobil PCR untuk Surabaya Diserobot Pemprov Jatim

Jumat, 29 Mei 2020
Video

Perahu KN 3 SAUDARA Terhempas Ombak, 1 Orang Nelayan MD

Jumat, 29 Mei 2020

Artikel Lainnya

Tinjau Check Point PSBB, Ariza Sebut Masyarakat Bisa Bekerja Sama Dengan Baik
Nusantara

Tinjau Check Point PSBB, Ari..

01 Juni 2020 17:25
Tito: Pilkada Akan Tetap Jalan Dengan Protokol Kesehatan, Kampanye Bisa Lewat Medsos
Nusantara

Tito: Pilkada Akan Tetap Jal..

01 Juni 2020 16:45
Jenderal Andika Perkasa Bekali Helm Pengukur Suhu Tubuh Untuk Tenaga Medis
Nusantara

Jenderal Andika Perkasa Beka..

01 Juni 2020 16:24
Formulasi New Normal Masih Dirancang, Walikota Palembang Pastikan Warga Bisa Tetap Produktif Dan Aman
Nusantara

Formulasi New Normal Masih D..

01 Juni 2020 15:59
Puluhan Mall Di Kota Bandung Siap Jalani New Normal
Nusantara

Puluhan Mall Di Kota Bandung..

01 Juni 2020 15:47
Lawan Corona Dengan Paradigma Perang, Tito: Agar Masyarakat Bisa Berpikir Antisipasif Dan Tidak Meremehkan
Nusantara

Lawan Corona Dengan Paradigm..

01 Juni 2020 15:43
Jelang New Normal, Wakil Walikota Palembang Meminta Warga Tetap Gotong Royong Jaga Lingkungan
Nusantara

Jelang New Normal, Wakil Wal..

01 Juni 2020 15:07
LaNyalla Akan Berkoordinasi Dengan Pemkab Banyuwangi Guna Perbaikan Pelabuhan Muncar
Nusantara

LaNyalla Akan Berkoordinasi ..

01 Juni 2020 13:49