Pro-Kontra Revitalisai TIM, Gerindra: Pemprov Masih Peduli Kok

Rabu, 19 Februari 2020, 21:25 WIB
Laporan: Diki Trianto

Wakil Ketua Fraksi Gerindra DKI Jakarta, Syarif/RMOL

Upaya revitalisasi Taman Ismail Marzuki (TIM) yang dimulai sejak 3 Juli 2019 kini sudah memasuki tahap II dan ditargetkan akan rampung pada 2021 mendatang.

Bagi Wakil Ketua Fraksi Gerindra DKI Jakarta, Syarif, revitalisasi tempat sarat sejarah yang kerap menjadi tempat berkumpul para seniman ini nantinya akan lebih banyak memberikan dampak positif.

"Kalau pertunjukan internasional bisa berinteraksi (di TIM), enggak perlu sewa di hotel di luar TIM. Mereka bisa berinteraksi cukup di situ," kata Syarif ketika ditemui usai rapat paripurna, di Gedung DPRD DKI Jakarta, Rabu (19/2).

Upaya pembangunan hotel bintang lima yang sempat mendapat beragam penolakan pun kini diubah menjadi pembangunan wisma. Hal ini terkait adanya opini publik yang mengira adanya upaya mengomersilkan TIM oleh Pemprov DKI.

"Enggak bakalan dikomersilkan habis gitu. Parkir mungkin, tapi secara umum enggak mungkin (semua lokasi TIM) kan. Pemerintah Provinsi (Pemprov) masih punya kepedulian kok kepada seniman," jelas alumi Organisasi PMII tersebut.

Revitalisasi TIM belakangan mendapat respons negatif dari para seniman. Menurut mereka, tak ada pembicaraan antara Pemprov DKI dengan para seniman mengenai revitalisasi tersebut. Imbasnya, beberapa kegiatan di pusat kesenian dan kebudayaan yang diresmikan Gubernur terdahulu, Ali Sadikin tahun 1968 silam terganggu. (15ind)
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

Update COVID-19: Luhut dan Jokowi Satu Suara Virus Corona Tidak Cocok Cuaca Panas Indonesia

Jumat, 03 April 2020
Video

JODHI YUDOYONO: Ketika Membayangkan | Puisi Hari Ini

Jumat, 03 April 2020
Video

Update COVID-19 | Jumat 3 April, Positif 1.986 orang, dan 181 Meninggal

Jumat, 03 April 2020