Dengan Menangis, Dirhan Minta Khofifah Pulangkan Anaknya Dari Kota Wuhan

Kamis, 30 Januari 2020, 04:26 WIB
Laporan: Angga Ulung Tranggana

Gubernur Jatim Khofifah saat menemui orang tua warga jatim yang ada di Kota Wuhan/RMOL

Dirhan (48) warga Petemon, Surabaya mengaku sedih mendengar kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, diisolasi oleh pemerintah setempat.

Bapak tiga anak itu mengaku khawatir, terhadap nasib anak pertama mereka, Diani Luciana Aisyah, yang masih terjebak di kota yang menjadi endemi virus corona itu.

“Harapan saya anak saya supaya segera dievakuasi. Karena anak saya juga sama, mereka nggak mungkin nangis seperti saya. Tapi mereka tiap hari pengen pulang. Mungkin ini yang bisa saya sampaikan ibu (gubernur],” kata Dirhan sambil berkaca-kaca ketika ketika berbicara di hadapan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa, Rabu (29/1) seperti dikutip dari Kantor Berita RMOLJatim.

Diani Luciana Aisyah adalah salah satu dari mahasiswa Universitas Negeri Surabaya (Unesa) yang terisolasi di Kota Wuhan. Pemerintah China memutuskan menutup kota itu untuk mengurangi penularan virus corona yang mematikan itu.

Di hadapan Khodifah, Dirhan mengaku sedih ketika mendengar kota Wuhan diisolasi. Dia dan istrinya selalu khawatir, berharap agar pemerintah segera menjemput anaknya bersama ratusan warga Jatim lainnya.

“Mungkin kalau tidak dikabari kalau kota lockdown saya nggak panik. Ketika dengar kota lockdwon jadi pikiran nggak karuan,” tambahnya.

Menurut Dirhan, anaknya tersebut menuntut ilmu di Central China Normal University (CCNU) untuk memperdalam bahasa mandarin. Setelah wabah corona merebak, dia berpesan agar anaknya itu tidak banyak berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya.

Dirhan mengaku, siang tadi, istrinya sempat berkomunikasi dengan anaknya yang ingin segera dievakuasi oleh pemerintah.

“Kalau tadi sempat ngobrol sama ibunya dan disampaikan kalau harapannya ingin pulang,” pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Update Covid-19 Kamis 26 Maret, Positif 893 orang, dan 78 Meninggal

Kamis, 26 Maret 2020
Video

Gunung Merapi Meletus, Magelang Diguyur Hujan Abu

Jumat, 27 Maret 2020
Video

JAJANG C. NOER : Ketika Ayah | Puisi Hari Ini

Jumat, 27 Maret 2020