Edy Rahmayadi: Apa Pernah Saya Bilang Pemusnahan Babi?

Rabu, 22 Januari 2020, 17:11 WIB
Laporan: Agus Dwi

Edy Rahmayadi menegaskan tidak pernah memerintahkan pemusnahan babi di Sumatra Utara/Net

Wacana pemusnahan babi di wilayah Sumatra Utara dibantah Gubernur Sumatera Utara, Edy Rahmayadi. Mantan Pangkostrad ini menegaskan dirinya tidak pernah mengeluarkan pernyataan tentang wacana pemusnahan ternak babi akibat wabah hog cholera atau kolera babi yang terjadi di Sumatra Utara.

Hal ini ditegaskannya terkait munculnya berbagai pernyataan dari sejumlah kelompok masyarakat yang menggiring opini, seolah akan segera dilakukan pemusnahan massal ternak babi di Sumatra Utara.

“Apa pernah saya bilang pemusnahan babi di Sumatera Utara? Kan tidak,” katanya kepada wartawan, Selasa (21/1), dikutip Kantor Berita RMOLSumut.

Edy menjelaskan, secara akademis babi yang terjangkit kolera memang harus dimusnahkan agar tidak menular kepada yang lain. Akan tetapi, untuk sampai ke tahap pemusnahan massal perlu kebijakan yang lebih tinggi dari pemerintah pusat.

Bukan hanya itu, kajiannya juga harus jauh dan lebih mendalam. Sehingga kebijakan apapun yang diambil tidak menimbulkan gejolak di tengah masyarakat.

“Tidak segampang itu membasmi ternak babi. Kenapa rakyat kita punya ternak babi. Untuk sekolah, untuk hari raya, tabungan. Kalau itu kita basmi, bagaimana itu ceritanya,” ujarnya.

Artinya menurut Edy, kerugian besar akan terjadi di tengah masyarakat jika kebijakan itu dilakukan.

“Di Sumatra Utara ada sekitar dua juta ekor, kalau dikali Rp 2 juta saja per ekor, sudah Rp 4 triliun,” pungkasnya.
EDITOR: AGUS DWI

Kolom Komentar


Video

NOORCA M. MASSARDI: Ketika Kasih | Puisi Hari Ini

Selasa, 25 Februari 2020
Video

Penangkapan Komplotan Pengganjal ATM di Semarang

Selasa, 25 Februari 2020
Video

Negatif Corona, WNI Crew Kapal Diamond Princes Minta Dievakuasi

Selasa, 25 Februari 2020