Di Simalungun, Anggaran Pilkada Terganjal Ketegangan KPU Dan Bupati

Rabu, 06 November 2019, 08:26 WIB
Laporan: Darmansyah

Pramono U Tanthowi/Net

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menduga persoalan anggaran untuk Pilkada Simalungun 2020 masih berkaitan dengan proses pemilihan gubernur (Pilgub) Sumatera Utara 2018 lalu.

Komisioner KPU, Pramono Ubaid Tanthowi menguraikan bahwa titik masalah dalam pilkada di Simalungun bukan pada persoalan ketersedian anggaran.

"Tetapi lebih pada relasi antara kepala daerah bersangkutan dengan KPU-nya itu ada nuansa lain. Seperti itu," ujar Pramono di Kantor KPU, Jalan Imam Bonjol, Jakarta Pusat, Selasa (5/11).

Pramono mengatakan, persoalan anggaran Pilkada Simalungun adalah karena masih dipimpin oleh bupati yang pada Pilgub Sumut yang lalu maju mencalonkan diri sebagai gubernur.

"Tetapi keterpenuhan syaratnya waktu itu oleh KPU dinyatakan tidak memenuhi syarat," kata Pramono.

Sehingga, kata dia, pencalonan dirinya di Pilgub Sumut tidak ditetapkan sebagai pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Sumatera Utara.

"Jadi imbas dari Pilgub Sumatera Utara 2018 itu masih ada kaitannya dengan ketenggangan pemerintahan untuk membicarakan soal anggaran ini," pungkasnya.

Kolom Komentar


Video

Ini Suasana Polrestabes Medan Pasca Ledakan

Rabu, 13 November 2019
Video

Sebelum Angkat Ahok, Baiknya Erick Thohir Konsultasi Kasus Sumber Waras Ke KPK

Rabu, 13 November 2019
Video

Ahok Mau Jadi Petinggi BUMN, Ini Gaya Marah-marahnya

Rabu, 13 November 2019