Kritik Anggaran Riset, CEO Bukalapak Diserang Tagar #uninstallbukalapak

Jumat, 15 Februari 2019, 01:45 WIB | Laporan: Faisal Aristama

Achmad Zaky/Net

Warganet ramai-ramai memboikot situs jual beli daring, Bukalapak. Tanda pagar (tagar) #uninstallbukalapak bahkan menjadi trending topic di jejaring sosial, Twitter.

Usut punya usut, ternyata boikot itu bermula dari kritik yang disampaikan CEO Bukalapak, Achmad Zaky yang mengkritisi anggaran penelitian dan pengembangan (Research and Development atau R&D) pemerintah dalam menghadapi Industri 4.0 yang terlalu kecil.

"Omong kosong Industri 4.0 kalau budget R&D negara kita kaya gini. (2016, in USD) 1. US 511 B (bilion), 2. China 451 B, Jepang 165 B, 3. Jerman 118 B, 5. Korea 91 B, 11. Taiwan 33 B, Australia 23 B, 24. Malaysia 10 B, 25. Spore 10 B, 43. Indonesia 2 B. Mudah-mudahan presiden baru bisa naikin," tulisnya di akun @acmadzaky.

Sejumlah warganet yang mendukung Joko Widodo di Pilpres 2019 langsung menyerang kritik Ahmad Zaky tersebut. Alasannya, karena Zaky dinilai tidak menghargai jasa Jokowi yang ikut mempromosikan Bukalapak  Mereka menyerukan boikot dan meramaikan tagar #uninstallbukalapak.

"Oke beres #uninstallbukalapak,” tulis akun @ambarblackbeard.

Achmad Zaky bahkan telah meminta maaf kepada para pendukung Jokowi atas kicauannya itu. Menurutnya, ada kesalahan persepsi tentang kicauannya itu di mata pendukung calon presiden 01 tersebut.

“Buat pendukung pak Jokowi, mohon maaf jika ada yg kurang sesuai kata2 saya. Jadi misperception. Saya kenal Pak Jokowi orang baik. Bahkan sudah saya anggap seperti Ayah sendiri (sama2 orang solo). Kemarin juga hadir di HUT kami. Tidak ada niat buruk tentunya dari tweet saya,” tegasnya.

Dia menjelaskan bahwa R&D merupakan pembeda negara maju dan miskin. Jika R&D tidak kuat maka Indonesia akan berkutat pada perang harga terus. Sementara negara maju mulai memikirkan perang inovasi.

"Tujuan dari twit saya adalah menyampaikan fakta bahwa dalam 20 tahun sampai 50 tahun kedepan, kita perlu investasi riset dan SDM kelas tinggi. Jangan sampai kalah sama negara lain," jelasnya.

Namun demikian, para pendukung Jokowi tidak menggubris. Mayoritas mereka tetap meluapkan kekecewaan kepada Zaky.

“Terus terang ya sblm rame #uninstallbukalapak saya sih udh hapus aplikasi itu di hpku setelah baca twitnya si EO yg skrg dihapusnya. Buatku org ini hanya manfaatin doang. Terserah dia sih mau pilih siapa bebas aja tp apa ngga mikir dulu gitu soal dampak ke perusahaannya," tulis akun @nongandah. [ian]

Kolom Komentar


loading