Siapakah Habib Abu Bakar Bin Abdillah Alatas?

Selasa, 21 Agustus 2018, 15:06 WIB

Ilustrasi/Net

TADI malam, Senin 20 Agustus 2018, Habib Haidar Assegaf kepada jammaahnya di Solo menyampaikan,

“barang siapa yang berada dalam kondisi susah atau dihadapkan pada masalah, maka bacalah al Fatihah di setiap selesai salat fardhu atau salat lima waktu. Bacalah, al Fatihah ila ruuh Sayyidina wa Habiibina wa Syafii’ina Rasulillah SAW wa ala Alihi wa Ashabihi ajma’in khusushan Al Imam Husain bin Ali bin Abi Thalib wa WalidaihI wa Ikhwanih tsumma ila ruuhi Habib Abubakar Athas bin Abdullah. Annallah Yu’li darajatihim fil jannah wa yu’idu alaina min barakatihim wa asrorihim wa ulumihim wa nafahatihim wa mahabbatihim fiddin wa dunya wal akhirah wa ila hadhratin Nabi Shallahu alaihi wa aalihi wa sallam.. Alfatihah"

Al Fatihah ditujukan kepada Nabi Besar Muhammad SAW berikut keluarganya dan para sahabatnya, khususnya kepada Imam Husein bin Abi Tholib sa berikut kedua orang tuanya dan saudara-saudaranya, kemudian Al Fatihah juga ditujukan kepada Habib Abu Bakar bin Abdullah Alatas.

Semoga Allah mengangkat derajat mereka di surga serta melimpahkan keberkahan, rahasia-rahasia, ilmu-ilmu, rejeki dan cinta pada agama baik di dunia maupun di akherat. Al Fatihah kepada Nabi Besar Muhammad SAW.

Habib Haidar Assegaf asal Semarang termasuk salah satu habib muda yang menjadi rujukan kalangan masyarakat luas. Karena ain bashiroh (mata hati) yang Habib Haidar miliki, beliau seringkali didatangi banyak orang untuk menyelesaikan masalah-masalah yang dihadapi masyarakat.

Pesan Habib Haidar di atas menyebutkan nama Habib Abu Bakar Alatas. Untuk menghayati figur Habib Abu Bakar Alatas yang dijadikan wasilah dalam doa, saya kutip penjelasan siapakah Habib Abu Bakar bin Abdillah Alatas dari situs madinatulilmi.org.

Habib Abu Bakar Alatas


Nun di Huraidah. Di pedalaman lembah Hadramaut yang gersang namun penuh kesejukan itu, dua abad silam, seorang wali besar sedang khidmat menggoreskan penanya. Ia adalah al-Quthb Habib Abu Bakar bin Abdullah bin Thalib al-Attas, guru al-Imam Habib Ali bin Muhammad al Thalib al-Attas, guru al-Imam Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi.

Ia menulis surat untuk Sejawatnya, al-'Arif Billah Habib Aqil bin Idrus bin Aqil yang tinggal di Kota Inat. Surat yang memendarkan cahaya. Bertabur nasehat-nasehat yang menyentakkan kesadaran. Terangkai dalam kalimat-kalimat liris nan sejuk di jiwa.

Alhamdulillah. Forsan Salaf berhasil menelisik manuskrip bersejarah itu. Dan kini kami ketengahkan petilan-petilan surat itu dalam bentuk terjemahan.

"Hadapkanlah jiwa dan ragamu kepada Allah SWT, sepenuhnya. Kerahkan segenap upaya dan niat. Niscaya, Ia akan menggamitmu 'tuk menjadi salah seorang wali-Nya. Lalu, Ia akan mengucurkan karunia demi karunia yang bakal mendamaikan kedua pelupuk mata dan kepundan hatimu."

Demikianlah nasehat pertama yang terajut dalam surat itu. Suatu motivasi yang sangat menggugah. Untuk Habib Aqil khususnya, untuk kita umumnya. Habib Abu Bakar kemudian meneruskan,

“engkau pernah mewartakan, bahwa kini Engkau telah menertibkan mejelis telaah kitab dan belajar mengajar. Aduhai, sungguh kabar yang memercikkan bahagia. Andai aku berada di tengah-tengah kalian sana, tentu, aku kan beroleh limpahan keberuntungan."


Keutamaan ilmu, wahai sayid, tak ada yang bisa menandinginya. Allah SWT menfirmankan,

"Allah menyatakan bahwasanya tidak ada Tuhan melainkan dia (yang berhak disembah), yang menegakkan keadilan. para malaikat dan orang-orang yang berilmu (juga menyatakan yang demikian itu). tak ada Tuhan melainkan Dia (yang berhak disembah), yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana."


Dalam firman lain, Allah SWT memuji manusia yang berilmu,

“Katakanlah: Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui?" Sesungguhnya orang yang berakallah yang dapat menerima pelajaran."


Sekaitan hal itu, Rasulullah SAW memaklumatkan, "Barangsiapa dikehendaki Allah untuk menjadi orang baik, maka, ia akan diberi pemahaman dalam ilmu agama."

"Peliharalah waktu. Waktu laksana sebilah pedang. Jika Engkau tidak menebaskannya, ia yang akan menebasmu. Sejatinya, segala cita dapat digapai dengan memanfaatkan waktu sebaik mungkin."

"Camkan sungguh-sungguh. Manfaatkanlah waktu. Sebab dengan itu, limpahan berkah bisa kau raih. Dan berkat keberkahan waktu, Engkau bisa menyaksikan ihwal-ihwal luar bisa yang begitu banyak, yang tak mungkin terdedah dalam tulisan ini. Sebenarnya, cukup dengan isyarat, orang-orang berhati bijak pasti memahaminya."

Kalimat demi kalimat terus mengalir di matras kertas itu. Penulis nampaknya menekankan paragraf yang mengulik rahasia waktu tersebut. Alangkah benar sang habib. Waktu sangatlah berharga. Teramat berharga untuk disia-siakan. Begitu dilewatkan, ia akan sirna untuk selama-lamanya.

Baris berikutnya, beliau sedikit menyentil masalah pentingnya perhatian terhadap anak-anak. "Curahkan perhatian kepada anak-anakmu. Awasilah segala tindak-tanduk mereka. Agar kelak mereka bisa membahagiakan hatimu."

Ihya Ulumuddin

"Tekunlah menelaahi kitab-kitab bermanfaat, terutama karya para sadah Alawiyin. Ketahuilah, karya-karya mereka adalah anggur yang sangat lezat."

Sebuah wasiat tentang pentingnya melestarikan ilmu salaf. Kemudian Habib Abu Bakar menuangkan apresiasinya yang mendalam terhadap kitab ihya ulumiddin karya Imam al-Ghozali.

"Menelaahi kitab ihya ulumiddin dan mendalami semesta hikmahnya sangat dianjurkan para salaf. Konon, ruh penulis Ihya senantiasa hadir di setiap majelis pembacaan kitab itu. Rahasia ini kusingkap dari guru-guruku. Telaahi lebih jauh pada pasal mahabbah dan syauq, maka, Engkau akan mendapati inti dan rahasia besar yang terpendam. "

"Syukurilah curahan nikmat-nikmat-Nya padamu berupa rasa cinta kepada orang-orang baik dan fiil-fiil baik. Manakala kau bersyukur, Ia akan menambah kenikmatan padamu. Tambahan nikmat itu bisa berupa nikmat bathin dan dhahir. Pemberian-Nya tidaklah sama dengan pemberian kita. Pemberian kita terbatas dalam angka-angka. Sedang pemberiannya tak terbatas."


"Berprasangka baiklah terhadap hamba-hamba Allah. Sebab rahasia-rahasia-Nya senantiasa terpendam dalam diri mereka. Sudut-sudut bumi takkan pernah kosong dari hamba-hamba pilihan yang memanggul rahasia itu. Sepotong syair mengalun syahdu,

"Andai bukan karena mereka di tengah-tengah manusia, niscaya bumi dan gunung-gunung itu kan luluh lantak oleh terpaan dosa-dosa".


Kemudian Habib Abu Bakar menutup suratnya dengan muhasabah (intropeksi). Ia mengajak shohibnya itu untuk merenungi sisa-sisa umur.

"Ketahuilah wahai kekasihku. Umur kita telah dekat. Saat ini kita telah menapaki usia tujuh puluhan. Hati ini telah terkunci rapat untuk dunia. Dunia, bagi diri kita, hanyalah untuk mengenyangkan perut yang kelaparan, menyukupkan orang-orang yang kekurangan, meringankan beban fakir miskin, dan berbagai amal kebaikan. Adapun untuk selain itu, tak terbetik minat sedikit pun pada dunia."


Surat di atas tertulis pada 20 Sya'ban 1280 Hijriyah. Tertandai nama Habib Abu Bakar bin Abdullah al-Attas. Yang menerima surat, Habib Aqil bin Idrus bin Aqil, belakangan mesanggrah di kota Surabaya dan meninggal di kota itu pada bulan Ramadhan 1316 Hijriyah. Ia di makamkan di sebelah timur makam Habib Syeh bin Ahmad Bafaqih.

Sayang, ketika Cahaya Nabawiy berziarah, hanya mendapatkan makam-makam kuno tanpa nama. Rupanya, Habib Aqil adalah seorang mastur, yang tak mau dikenali kebesarannya. [***]

Dikutip dari situs madinatulilmi.org dan ditulis kembali oleh Alireza Alatas (Pembela Ulama dan NKRI, Aktivis Silaturahmi Anak Bangsa Nusantara atau Silabna)

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Kesaksian Teman: Integrtitas Artidjo Sudah Terlihat Sejak Mahasiswa
Nusantara

Kesaksian Teman: Integrtitas..

06 Maret 2021 11:53
Masyarakat Bengkulu Diguncang Gempa Magnitudo 4,9
Nusantara

Masyarakat Bengkulu Diguncan..

06 Maret 2021 02:39
Tingkat Kesembuhan Covid-19 DKI Capai 96,3 Persen
Nusantara

Tingkat Kesembuhan Covid-19 ..

05 Maret 2021 21:32
Ketua Senator Sayangkan 63 Ribu Hektar Aset Jatim Belum Tersertifikasi
Nusantara

Ketua Senator Sayangkan 63 R..

05 Maret 2021 19:25
Soroti Konsep Petani Milenial, DPRD Jabar: Masih Gamang Dan Berubah-ubah
Nusantara

Soroti Konsep Petani Milenia..

05 Maret 2021 18:53
Polres Pesawaran Ungkap Pembalakan Liar Di Register 21 Wan Abdul Rahman
Nusantara

Polres Pesawaran Ungkap Pemb..

05 Maret 2021 18:08
Kader Muda Demokrat: KLB Sibolangit Hanya Kongkow Luar Biasa
Nusantara

Kader Muda Demokrat: KLB Sib..

05 Maret 2021 16:12
Harga Garam Petani Anjlok Gara-gara Permintaan Belum Pulih
Nusantara

Harga Garam Petani Anjlok Ga..

05 Maret 2021 15:32